Sample Text

Life is like a ferris wheel. Sometimes growin up to the sky, sometimes fallin to the ground. But no matter what happened, its always interesting to be enjoyed. Because life is never ending adventure

Rabu, 30 Desember 2009

Cerita Tentang Musim

Rabu, 30 Desember 2009

Ketika rinai pertama turun di akhir desember, titik akhir akan penantian perjuangan enam masa. Tetes pertama yang akan membawa asa bagi jutaan orang di negeri perjuangan. Tetes pertama yang diimpikan lebih dari sekedar zamrud atau rubi. Tetes pertama yang jika tertambat di pipimu akan membuat hatinya tertambat di pelabuhan hatimu. Tetesan pertama selalu menyejukkan dan menggetarkan hati yang menunggu. Tetesan pertama yang mengajak rumput menari dan katak berceloteh tentang negeri yang hijau, dan mengejak angin berpiourett dengan indah.

Ketika rinai itu datang berkali-kali, hanya ada kejenuhan dan kebosanan. Berapa kali ia datang? Lebih banyak dari segala makhluk bahari. Banyak, sehingga kau tidak bisa membayangkan digit angka yang menyusunnya. Lebih bayak, lebih banyak rinai yang berceloteh datang. Tak bisa ditangkal ataupun diusir. Percuma memohon agar ia terlelap dan urung pergi, ia akan datang. Rinai, pergilah!

Dan kemudian rinai itu tak legi menebarkan buih kebahagiaan, hanya kesedihan dan penderitaan. Kharismanya telah turun sampai ke titik nadir, tidak ada yang menginginkannya. Ia dicaci dan dibenci, pedih! Rumput terlalu lelah menari bersama tetes itu, katak serak karena terlalu keras berkisah, dan angin telah mabuk karena terlalu banyak piourette. Hanya basah dan kelabu. Tetes itu telah berubah dari permata menjadi bencana. Bukan sepenuhnya salahnya.


Cerita tentang musim:

Kalau kemarau dan bersinar dengan terik, semua orang pasti mengeluh karena panas.
“Panas banget sih!”
“Rasanya kayak di neraka. Coba hujan, pasti seger”
“kok hujan nggak hujan-hujan ya? Padiku butuh air”
“Tanamanku pada mati kalau nggak ada hujan!”

Waktu hujan pertama turun, semuanya menyambut dengan gembira.
“Hore… Hujan!!”
“Aku bisa main hujan-hujanan!”
“tanamanku nggak akan mati”
“Hari ini pasti jadi adem and seger”

Tapi lama kelamaan……
“Kok hujan sih? Pakaianku jadi nggak kering-kering!”
“Wah, jadi harus pakai mantrol. Males ah!”
“Gara-gara hujan nggak jadi pergi sama si DIE”
“gara-gara kebanyakan hujan, sawahku banjir dan padiku mati.”

Aneh ya? Waktu panas dan nggak ada hujan, semua orang mengharapkan hujan. Tapi kalau udah hujan malah jadi pada ngutukin hujan. Ah, bener-bener disia-siakan. Malang sekali nasib Tuan Hujan.
Coba kalau kita selalu bersyukur dan nggak pernah mengeluh, hidup pasti akan lebih mudah dan indah^^
Harusnya kita berterimakasih sama Tuan Hujan,
Juga pada Allah...
Klik untuk membaca lanjutannya

3 komentar

Selasa, 15 Desember 2009

Angkasa Sang Inspirator

Selasa, 15 Desember 2009


Angkasa selalu memukau Membangkitkan imaji liar setiap orang..
Tempat bersua khayal dari seluruh penjuru
surga berkumpulnya impian2 tetang keabadian

Angkasa adalah misteri

Misteri andromeda yang dipisahkan dari bimasakti
Misteri bagaimana tuhan merajut milky way
Rahasia lagu ninabobo peri fajar untuk kartika dan
berbisik lembut pada mentari 'bangunlah!'
Rahasia phoenik dan pegasus dibangunkan dari tidur panjangnya
untuk menebAr benih impian pada jiwa2 yang bertengadah

Angkasa adalah ladang menuai harapan

Kala kartika hendak bercumbu dengan pujangga
Berlari menebar butiran cahaya
Ular medusa lepas dr kepala
Mengekor di belakangnya
Bersemu kemilau
Semua orang menunggu kartika berlari melayang..

Aku yang bersua seorang diri ditepian gerbang dunia
Dia yang seorang diri di tengah lautan tinta
Dia yang seorang diri di padang kutub penuh kebekuan
Mereka yang berdua dalam kehangatan malam
Mereka yang berdua dalam tantangan kebersamaan
Aatau mereka yang bersama di padang evolusi


Semua menunggu kartika berlari
Semua mengacungkan jari
Wajah terpana takjub terpesona
Menunjuk kemilau ekor kartika
Mata2 membelalak takjub
dan pipi memerah bhagia..
Kartika selalu membawa harapan

Angkasa membangkitkan imaji kanak-kanak kita
Ada apa di balik kegelapan yang selezat kecap itu?
Apakah kegelapan itu manis seperti coklat?
Mengapa titik-titik itu berkilau, berliankah?
Mengapa benda bulat itu bersinar indah?
Apakah ia seorang dewi yang cantik?

Bercanda dalam awan empuk
berselancar dalam warni pelangi
Bermimpi diantara curahan hujan komet
Dan terbuai dalam nyayian bintang

Angkasa tempatku berasal
Dan ia tempatku kembali


PS: Great Job for Kagaya. Salut banget deh buat gambar-gambarnya yang menawan. Gambarannya tentang angkasa memang bisa membangkitkan kembali imaji anak-anakku.
Sukses selalu^^
Klik untuk membaca lanjutannya

17 komentar

MEMBUDAYAKAN BATIK MELALUI TOKOH SENTRAL MASYARAKAT

Batik, Cerminan Indonesia yang Mulai Terabaikan.

Karakter dan jiwa suatu bangsa tercemin dalam budayanya, begitu juga dengan Indonesia. Bangsa Indonesia yang terdiri dari berbagai suku bangsa, bangsa Indonesia yang terkenal akan ramah tamahnya, dan bangsa Indonesia yang terkenal dengan kesuburan alamnya. Semua itu tercermin dalam suatu kesenian tradisional yang diwariskan secara turun temurun sejak berabad-abad tahun yang lalu, batik.

Pluralisme atau keragaman bangsa Indonesia tercermin dalam keanekaragaman jenis batik. Setiap daerah memiliki batik yang khas dan pasti berbeda dari batik daerah lain. Batik Yogyakarta yang terkenal dengan motif geometrisnya, batik Solo dengan coraknya yang tradisionil, ataupun batik Cirebon dengan motif Megamendung-nya. Kesuburan tanah Indonesia juga tertuang dalam motif-motif batik yang penuh dengan indahnya alam Indonesia.

Batik adalah sebuah kesenian yang mencerminkan “Indonesia sesungguhnya”. Ironisnya, banyak orang Indonesia yang tidak acuh, bahkan merasa gengsi mengenakan batik. Tengok saja mall-mall dan pusat perbelanjaan besar. Mayoritas produk pakaian yang ada di dalamnya adalah pakaian import yang model dan kualitasnya dianggap “lebih tinggi” daripada batik Indonesia. Sungguh ironi melihat batik yang merupakan budaya sendiri malah “terindas” oleh produk-produk import buatan luar negeri. Sungguh menyakitkan melihat anak bangsa lebih percaya diri mengenakan pakaian buatan luar negeri daripada mengenakan batik Indonesia. Bagaimanakan nasib batik bila bukan kita, orang-orang Indonesia yang melestarikannya? Kalau bukan kita, siapa lagi?

Membudayakan Batik Melalui Tokoh sentral Masyarakat

Kepedulian yang besar terhadap batik hanya muncul sesaat, yaitu ketika batik diklaim sebagai budaya Malaysia. Ribuan, ratusan ribu, atau bahkan jutaan rakyat Indonesia naik darah melihat ulah Malaysia itu. Mereka mengecam Malaysia dalam forum-forum dan menyatakan bahwa Malaysia adalah pencuri budaya. Pemerintah pun seakan kebakaran jenggot dan akhirnya mematenkan batik sebagai salah satu budaya Indonesia. Bahkan pemerintah pun menetapkan tanggal 2 Oktober sebagai Hari Batik Nasional.

Tapi lagi-lagi antusiasme yang muncul hanya sesaat. Ketika Hari Batik telah berlalu, batik pun berlalu. Beberapa bulan setelah hari batik, orang-orang mulai meninggalkan batik. Mereka yang sebelumnya bangga mengenakan batik, mulai melepas batiknya dan menggantinya dengan pakaian kebanggaan yang semula. Batik seolah hanya menjadi trend sesaat. Seharunya batik menjadi pakaian kebesaran dan pakaian kebanggaa bagi setiap orang, setiap saat, dan setiap waktu.

Bagaimanakah cara efektif untuk melestarikan batik?

Cara efektif untuk melestarikan dan “membudayakan” batik di seluruh kalangan masyarakat Indonesia adalah melalui teladan dari tokoh sentral masyarakat. Mengapa kita memilih tokoh sentral masyarakat sebagai tonggak untuk membudayakan batik? Karena tokoh sentral masyarakat adalah tokoh-tokoh yang dikagumi, dipuja, diidolakan, dan cendenrung ditiru oleh masyarakat. Tokoh sentral masyarakat yang popularitasnya menyeluruh di kalangan masyarakat luas adalah artist.

Artist adalah seorang pemeran seni akting di layar kaca televise. Setiap penampilannya disaksikan berjuta-juta umat Indonesia. Dari Sabang hingga Merauke, mulai dari anak-anak sampai orang tua, tidak ada yang merasa asing dengan televisi. Pantaslah jika seorang artist atau seorang selebriti selalu menjadi sorotan dan sentral masyarakat. Bayangkan jika para artist Indonesia mengenakan batik saat memaikan sebuah seni peran, bayangkan jika para artist memakai batik dalam setiap iklan yang ia bintangi, atau bayangkan jika seorang pembaca berita memakai batik saat membacakan jurnal terbaru.

Ribuan masyarakat Indonesia akan terkesima, takjub, dan menjadi tertarik untuk mengenakan batik. Bagaimana tidak, saat kita melihat seseorang yang kita idolakan, kita akan cenderung untuk mengimitasi segala hal dari prang tersebut. Mulai dari pakaian sampai gaya rambut. Jadi, jika sang idola mengenakan batik, kita pun pasti tertarik mengenakan batik.

Membudayakan batik di kalangan masyarakat Indonesia melalau teladan atau contoh dari tokoh sentral masyarakat sangat tepat dilakukan karena pengaruhnya akan meluas secara signifikan. Namun selain itu, kita juga harus lebih meningkatkan kualitas batik dalam negeri agar tidak kalah dengan pakaian import.
Mari kita lestarikan budaya Indonesia!
Klik untuk membaca lanjutannya

5 komentar

Minggu, 13 Desember 2009

Ramadhan, Bulan Pengobat yang Rusak

Minggu, 13 Desember 2009
“…Ketika habis ramadhan, hamba cemas kalau tak sampai umur hamba di tahun depan, berilah hamba kesempatan…
…Alangkah nikmat ibadah bulan ramadhan, seluruhnya sekaum senegara. Kaum muslimin dan muslimat sedunia seluruhnya dipersatukan dalam memohon ridha-Mu.”

Cuplikan nasyid “Rindu Ramadhan” yang disenandungkan oleh Bimbo itu tidak berlebih dalam menggambarkan kegungan bulan Ramadhan, bulan penuh hikmah yang selalu dinanti kedatangannya. Setiap Bulan Ramadhan telah usai akan muncul rasa cemas dalam setiap hati seorang insan. Apakah tahun depan saya masih bisa bersua dengan Bulan Ramadahan? Alasan yang menyebabkan rasa rindu itu datang bagi setiap orang berbeda-beda. Ada sebagian orang yang merindukan Ramadhan karena bulan itu adalah bulan bagi mereka untuk mencari pahala sebanyak-banyaknya. Ada juga yang menganggap bulan itu adalah bulan yang tepat bagi mereka untuk lebih mendekatkan diri pada Allah. Ada juga yang menganggap bahwa Ramadhan adalah waktu yang tepat untuk mengahapus dosa-dosa yang telah dilakukan selama setahun ini.
Apapun alasannya, bulan Ramadhan selalu dirindukan setiap Muslim di dunia ini. Tidak dipungkiri lagi, Ramadhan membawa berjuta hikmah dan fadhilah bagi kita semua. Namun, apakah Ramadhan hanya sekedar bulan penghapus dosa? Bulan yang tepat untuk memohon ampun dan menambah amal?

Tidak. Ramadhan menyimpan sejuta pesona dan kebahagiaan. Bulan penuh keajaiban, ketika energi-energi kebahagiaan meluap. Ketika anak-anak mnyunggingkan senyum terlebar mereka untuk pergi ke masjid. Ketika energy-energi positif muncul, membuat kita yang biasanya makan setiap hari sanggup bertahan hanya dengan makan di malam hari.

Hal paling dekat yang bisa kita amati perubahannya pada bulan Ramadhan adalah pada keluarga. Dewasa ini mayoritas keluarga di Indonesia hidup dalam keadaan kekurangharmonisan. Hal tersebut karena orang tua terlalu sibuk bekerja, mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya. Tujuan mereka semula mulia, untuk membahagiakan keluarganya, anak-anaknya. Namun seiiring dengan kesibukan itu adakalanya anak menjadi kurang diperhatikan. Bahkan, terkadang anak mengenali sosok ayah dan ibunya sebagai sosok “asing” yang tinggal bersama mereka. Sedikitnya waktu luang yang diberikan ayah bunda untuk sekedar bercengkrama atau makan bersama dengan buah hati menyebabkan ikatak batin mereka kurang kuat.

Namun hal tersebut bisa terobati dengan datangnya bulan Ramadhan. Kala Ramadhan tiba, keluarga-keluarga yang sebelumnya kurang harmonis menjadi lebih harmonis. Kala Ramadhan tiba, para anggota keluarga yang sebelumnya jarang bertemu menjadi lebih sering bertemu. Event-event kecil yang membahagiakan seperti buka bersama, sahur bersama, atau berangkat Tarawih bersama menjadikan setahun yang penuh keasingan menjadi cair.

Keluarga yang jarang makan bersama menjadi lebih sering makan bersama, saat berbuka ataupun sahur. Walaupun hanya makan bersama, namun hal itu dapat mempengaruhi ikatan batin antaranggota keluarga. Bagaiman ketika orang tua bercakap-cakap dengan anaknya, bagaimana ketika mereka bercanda dengan buah hatinya. Anak tidak lagi mengenal orang tua mereka sebagai sosok asing yang tinggal bersama mereka, namun menjadi sosok penyayang yang selalu ada untuk melepas hati yang dahaga kasih sayang.

Ramadhan juga memberikan efek positif pada lingkungan sosial anak-anak. Di era globalisasi ini, dunia anak dipenuhi dengan berbagai macam mainan dan aktivitas yang menggiurkan. Playsstation, game, komputer, dan internet membuat anak-anak lebih suka bermain sendiri di rumah dari pada bermain bersama teman-teman sebayanya. Pesona permainan-permainan modern itu telah menjauhkan seorang anak dari dunianya yang seharusnya. Dunia masa kanak-kanak yang dipenuhi tawa, canda, kebersamaan, dan persaingan antarkawan. Dunia yang seharusnya belum terkotori oleh noda teknologi.

Namun sekali lagi, Ramadhan dapat menyembuhkan dan mengembalikan kondisi itu seperti semula. Anak-anak yang sebelumnya jarang bertemu karena kesibukan masing-masing menjadi sering bertemu kembali. Anak-anak yang sebelumnya tidak pernah bertegur sapa karena tidak saling kenal menjadi kenal, bahkan akrab. Anak-anak yang sebelumnya tidak pernah bercakap-cakap padahal mereka tinggal berdektatan menjadi sering bercakap-cakap, bahkan bercanda bersama.

Satu hal yang dinantikan anak-anak pada saat Ramadhan tiba yaitu sebuah event buka bersama di masjid atau “ta’jilan”. Karena suasana kebersamaan yang kental, walaupun makanan yang disajikan tergolong biasa saja, setiap anak pasti merasakan rasa lezat di lidah. Rasa itu tidak akan mereka dapati ketika memakan makanan itu sendiri di rumah. Bahkan rasa itu tidak akan mereka dapati walaupun si anak memakan masakan buatan chef-chef terkenal sekalipun.

Saat berta’jil, anak-anak akan berbondong-bondong, besama-sama pergi ke masjid. Saat itu benih-benih persahabatan yang baru pun akan muncul. Diawali dari berangkat ke masjid bersama, akan berkembang menjadi persahabatan yang tak terpisahkan. Di masjid, anak-anak akan bertemu dengan kawan-kawan sebayanya yang lain. Puluhan anak yang memiliki jiwa yang sama, rasa keingitahuan yang sama, keinginan yang sama, dan alam pikiran yang sama. Tidak seperti mainan-mainan modern yang menghipnotis otak mereka sesaat tetapi tidak bisa diajak berbagi.

Pesona Ramadhan juga dirasakan oleh mereka yang mengalami sakit atau gangguan pada oragan pencernaan. Percernaan mereka yang terganggu karena pola makan yang kurang sehat menjadi “terobati” oleh Ramadhan. Itu disebabkan karena puasa menyababkan pola makan kita menjadi teratur, berbuka hanya setelah senja dan sahur hanya sebelum fajar tiba. Selain itu, lambung yang setiap kali bekerja keras mendapat waktu beristirahat yang lebih saat Ramadhan.

Tidak hanya jiwa manusia yang mendapat curahan kebahagiaan saat Ramadhan tiba, namun juga oragn-organ tubuh, lingkungan, bahkan seluruh alam. Sekiranya Ramadhan memang bulan besar yang penuh hikmah. Bulan agung yang penuh kebahagiaan. Tidak salah jika kita menyebut Ramadhan sebagai “Bulan dari Segala Bulan”.
Seandainya jika setiap bulan adalah Ramadhan….

Mungkin kalimat itu pernah terbesit dalam pikiran kita. Seandainya setiap bulan adalah Ramdahan, maka setiap tahun kita akan mengalami kebahagiaan. Keluarga-keluarga kurang harmonis akan hilang digantikanoleh keluarga yang selalu bersama setiap saat. Anak-anak akan selalu bercengkrama bersama kawannya, tidak akan ada lagi anak-anak yang kesepian. Setiap orang yang mengalami gangguan pencernaan pasti akan sembuh. Dan seluruh alam akan berbahagia sepanjang tahun, betapa indahnya.

Tidak. Ramadhan istimewa karena ia hanya datang satu kali dalam setahun. Ramadhan istimewa karena ia telah ditakdirkan oleh Allah menjadi bulan yang istimewa. Jika setiap bulan menjadi bulan Ramadhan, maka Ramadhan akan menjadi tidak berbeda dengan bulan-bulan lain. Karena itulah Ramadhan yang datang sekali setahun dan memberikan sejutan manfaat bagi kita semua. Ramadhan tetaplah bulan yang istimewa.




Klik untuk membaca lanjutannya

2 komentar

Jumat, 11 Desember 2009

BLT, EFEKTIFKAH?

Jumat, 11 Desember 2009
Krisis ekonomi tahun 1998 adalah sebuah tragedi yang menakutkan bagi bangsa Indonesia. Kestabilan perekonomian nasional yang telah susah payah dibangun sejak awal kemerdekaan dan hampir mencapai titik kulminasi kesejahteraan nasional, terpaksa jatuh pada tahun itu. Pemerintahan Suharto lah yang hampir membawa kestabilan perekonomian nasional menjuju titik kulminasi. Ironisnya, rezimnya pula yang menyebabkan krisis itu terjadi. Dolar yang terus merangkak naik, inflasi yang tak terkendali, dan membengkaknya hutang negara membuat pertumuhan ekonomi Indonesia saat itu seaakan hampir mati. Berbagai upaya telah dilakukan pemerintah untuk memulihkan kembali keadaan perekonomian di Indonesia. Pemerintah mengambil kebijakan-kebijakan baru untuk terus menekan inflasi. Namun hingga kini, perekonomian Indonesia tak lagi sehebat dulu. Mayoritas rakyat Indonesia hidup di bawah garis kemiskinan dan berdaya beli rendah.

Salah satu upaya yang dilakukan pemerintah guna meningkatkan daya beli masyarakat miskin adalah dengan Program Bantuan Langsung Tunai (BLT). Program ini mulai dijalankan sejak 24 Mei 2008 mengikuti kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM). Dengan BLT pemerintah berharap dapat menolong masyarakat miskin menghadapi krisis kenaikan BBM yang diikuti kenaikan harga barang-barang lain. Dana negara sebesar 13 triliun telah dipersiapkan untuk membantu 19,1 juta keluarga miskin di berbagai daerah di Indonesia. BLT diberikan berupa uang kontan sejumlah Rp.100.000,00 perbulan. Jika ditinjau secara sederhana, tampaknya BLT akan berhasil meningkatkan daya beli dan kesejahteraan masyarakat. Namun jika ditinjau lebih dalam lagi, apakah program BLT benar-benar efektif untuk meningkatkan daya beli dan kesejahteraan masyarakat?

Anggapan bahwa pemberian bantuan secara cuma-cuma akan sangat membantu bukanlah anggapan yang selalu benar. Bantuan bukanlah hal yang bersifat mutlak membantu, namun relatif. Ada kalanya bantuan akan sangat membantu, dan ada kalanya bantuan hanya akan memanjakan pola hidup. BLT yang diberikan berupa uang tunai secara cuma-cuma akan sangat berdampak pada pola hidup masyrakat. Uang tunai yang diberikan setiap bulan tanpa harus bekerja, hanya dengan sebuah surat keterangan tidak mampu yang kebenarannya dapat dimanupulasi.

Pada awalnya, BLT yang diberikan akan membantu masyarakat yang benar-benar tidak mampu. Mereka menjadi bisa membeli kebutuhan sehari-hari dan merasa sangat tertolong. Namun, pemberian BLT secara terus menerus dan rutin juga akan memanjakan pola hidup masyarakat. Masyarakat menjadi terbiasa mendapat uang tanpa harus bersusah payah. Mereka menjadi malas bekerja, dan berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka hanya dengan mengandalkan BLT saja sebagai sumber pendapatan. Bukannya menciptakan kemakmuran, bantuan secara langsung dan cuma-cuma hanya akan menciptakan generasi masyarakat yang malas bekerja dan malas berusaha.

Terbiasa mendapat keberuntungan dan kemudahan juga akan mengerdilkan pola pikir masyarakat. Pada umumnya dalam keadaan kritis, seseorang akan menggunakan pikirannya semaksimal mungkin untuk menciptakan jalan keluar dari jerat yang membelenggunya. Artinya, masyarakat akan menggunakan potensi yang mereka miliki semaksimal mungkin untuk menciptakan kreasi baru dan inovasi untuk dapat keluar dari peliknya permasalahan ekonomi yang mereka hadapi. Namun dengan BLT, masyarakat menjadi terbiasa hidup dengan menunggu uluran tangan dari orang lain. Dan akhirnya hanya berdiam diri di rumah, malas bekerja, dan menunggu datangnya jatah BLT bulan depan. Sungguh memilukan.

Bantuan tidak selalu membawa kebahagiaan, bahkan terkadang membawa kericuhan. Fakta yang terjadi, banyak aparat desa yang mengeluhkan tentang adanya BLT karena mereka harus bekerja lebih keras untuk mendata keluarga-keluarga prasejahtera yang pantas untuk mendapatkannya. Selain itu mereka juga mengeluhkan kemarahan warga yang sering terjadi karena kurang adilnya kinerja aparat desa untuk memutuskan keluarga mana yang berhak mendapat BLT. Kadang ada keluarga prasejahtera yang tidak mendapat BLT sedang di sisi lain tetangganya yang kaya mendapatkannya.

Pada praktiknya BLT kurang tepat diterapkan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat. BLT hanya akan membuat masyarakat manja terhadap bantuan, mendangkalkan daya kreativitas, dan menimbulkan kericuhan. Lantas upaya apakah yang dapat dilakukan pemerintah untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat? Jawabannya adalah dengan berwirausaha atau enterpreneurship. Pemerintah dapat mendirikan industri-industri kecil yang kemudian diserahkan kepada masyarakat untuk dikelola. Selain memupuk pribadi yang gigih dan tekun bekeja, berwirausaha juga akan meningkatkan daya kreativitas masyarakat untuk mengembagkan industri mereka. Laba penghasilan dapat digunakan untuk menggaji karyawan, dan sisanya untuk mengembangkan industri tersebut. Selain meningkatkan daya saing masyarakat, industri-industri kecil ini juga akan menyerap tenaga kerja sehingga mengurangi jumlah pengangguran di Indonesia.

Memberi bantuan secara cuma-cuma bukanlah solusi yang tepat untuk meningkatkan kesejahteraan. Memberikan dorongan kecil dan membiarkan masyarakat mengupayakannya sendiri akan lebih berhasil guna dan berdaya guna.





Klik untuk membaca lanjutannya

8 komentar

Sabtu, 05 Desember 2009

SEBERKAS SINAR DALAM CANTING MUDA

Sabtu, 05 Desember 2009
Batik, sebuah kesenian yang telah muncul berabad-abad tahun lalu. Kesenian menorehkan motif-motif geometris ataupun motif-motif naturalstik pada selembar kain dengan menggunakan canting. Kesenian yang mengungkapkan kekayaan budaya Indonesia. Kesenian yang mengungkapkan keluhuran nenek moyang bangsa Indonesia. Kesenian yang menggambarkan bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa dengan rasa estetika yang tinggi.

Batik, budaya agung Indonesia yang mulai dilupakan. Budaya Indonesia yang fenomenal karena diperebutkan dua negara. Budaya yang kini mulai “dipeluk” kembali.


******

Pagi itu suasana kelas masih sepi. Hanya terdengar beberapa siswa yang berbisik-bisik mengenai ulangan Bahasa Inggris minggu lalu. Sang Guru pun sedang duduk di singgasananya, menyiapkan materi pembelajaran hari ini.

Namun tiba-tiba saja suasana kelas yang tadinya hening menjadi heboh karena kedatangan seorang siswa. Ia terlambat masuk sekolah! Tapi bukan itu yang membuat kawan-kawannya heboh. Yang membuat mereka semua heboh adalah pakaian yang dikenakan siswa itu. Ia tidak memakai seragam identitasnya yang berwarna coklat khaki, ia malah memakai sebuah atasan batik. Padahal peraturan sekolah jelas-jelas melarang siswanya untuk menanggalkan “pakaian kebesaran siswa” atau seragam.

“You late!” kata Sang Guru. Si murid meminta maaf dengan pasrah diantara sorakan teman-temannya.

“Sudah terlambat, tidak memakai seragam lagi!” celetuk salah satu temannya.

“Maaf, Bu. Saya akan ganti baju.” kata siswa yang terlambat itu.

“It’s okay.” kata Sang Guru. “Tidak apa-apa kamu memakai batik. Di Bantul, yang diwajiban menggunakan batik saat hari batik memang hanya pegawai saja, sedang siswa tidak. Tapi kalau kamu mau pakai boleh. Bagus sekali kalau kamu mau berpartisipasi di Hari Batik Nasional ini.”

Semua siswa terdiam, mengagumi kebijaksanaan Sang Guru.

“Jadi kalian yang membawa batik, sekarang boleh ganti baju. Dipakai saja tidak apa-apa. Tidak usah takut, toh Pak Presiden yang menganjurkan. Batik kan budaya kita, ita memang harus mendukung dan melestarikannya, isn’t it?”
******

Setiap tanggal 2 Oktober seluruh lapisan masyarakat Indonesia akan merayakan Hari Batik. Pada hari itu, seluruh pegawai negeri diwajibkan untuk mengenakan pakaian batik. Bahkan pelajar di beberapa daerah pun diwajibkan untuk mengenakan batik.

Antusiasme yang sangat besar muncul di kalangan pelajar. Kalangan muda memang mempunyai semangat yang tinggi untuk turut serta dalam pembelaan budaya bangsa. Mulai dari masa penjajahan hingga masa kini, pemuda selalu menjadi tonggak perjuangan bangsa Indonesia. Jadi, tak salah jika kita membebankan perjuangan untuk melesarikan batik pada kalangan pemuda.

Para remaja dan para pemuda adalah kalangan yang tepat untuk dijadikan tonggak perjuangan untuk melestarikan batik. Dengan semangat jiwa muda yang berkobar, tak salah jika mereka disebut “canting muda” yang akan melambungkan kembali kejayaan batik. Para “canting muda” diharapkan lebih bangga memakai batik daripada memakai pakaian import. Namun kenyataannya, kaum muda justru menghindari memakai batik.

Selama ini batik identik dengan kesan formal dan “tua”. Hal tersebut karena batik biasa digunakan oleh prang-orang tua dalam acara-acara formal. Sehingga kalangan muda mengira jika mereka mengenakan batik akan tampak tua. Itulah mengapa kaum muda agak menghindari batik. Alasan lain mengapa kaum muda cenderung menghindari batik adalah karena modelnya yang monoton.

Dengan lebih memvariasikan model pakaian pada batik, diharap kaum muda lebih menyukai batik. Kalangan remaja umumnya menyukai model pakaian yang simple tapi tampak menarik. Jadi, sebaiknya para produsen pakaian batik tidak perlu ragu-ragu untuk membuat model batik sekreatif mungkin. Bahkan jika memungkinkan, para produsen bisa membuat aneka pernak-pernik manis dari batik. Misalnya saja tempat pensil dan hiasan dinding. Dengan demikian, kalangan muda akan lebih tertarik pada batik.
Klik untuk membaca lanjutannya

4 komentar

Sabtu, 28 November 2009

BLOG vs FACEBOOK? MENGAPA TIDAK BLOG ft. FACEBOOK?

Sabtu, 28 November 2009


Roda waktu akan terus berputar, mengikis sedimentasi memori yang tertanam kuat dalam dunia imaji manusia. Waktu mengikis kenangan akan canda tawa dunia, waktu juga mengikis kepedihan dan penderitaan. Waktu akan mengalahkan dan mengubur jiwa-jiwa manusia yang lemah, jiwa yang mudah terseret dan tertarik gemerlap dunia fana ini. Ah, waktu… Suatu dimensi yang diluar kendali kita. Dapatkah kita mengendalikannya?


Seiring dengan berjalannya waktu, bias-bias dunia ini juga akan terus berubah. Begitu juga dengan teknologi ciptaan manusia. Teknologi ciptaan manusia berkembang dengan amat pesat. Dulu ada MIRc dan yahoo messenger yang popular sebagai media chatting, kini mulai tergantikan oleh Mig33, MXIT, ataupun Nimbuzz. Dulu ada Friensdter sekarang ada Twitter. Dulu ada Blog, sekarang ada Facebook.

Dewasa ini situs pertemanan atau jejaring sosial seperti Facebook, Friendster, maupun Twitter lebih diminati daripada situs untuk sharing pemikiran seperti blog. Dan seperti yang kita ketahui, jejaring sosial terpopuler saat ini adalah Facebook. Lahirnya Facebook sedikit banyak telah mengusik dunia blogging. Bagaimanakan nasib dunia blogging setelah “lahirnya” Facebook? Akankah dunia blogging yang imajinatif akan mengalami mati suri? Mati, hidup lagi, mati, hidup lagi, mati, hidup lagi? Ataukah dunia blogging benar-benar mati? Ataukah dunia blogging akan tetap eksis?

Well… Kawan, lihatlah kenyataan saat ini. Semua orang tertarik pada Facebook. Dari golongan netter muda sampai golongan netter yang sudah berusia. Bahkan orang-orang yang sebelumnya belum pernah “menyentuh” internet pun mulai kegandrungan Facebook. Tidak bisa dipungkiri lagi, Facebook seakan "menghipnotis" jutaan umat manusia.


Dan para blogger pun juga turut menjadi korban Facebook. Kini banyak blog yang vakum karena si empunya lebih asik ber-Facebook ria. Banyak blog yang jarang atau bahkan tidak pernah diupdate lagi karena si empunya lebih senang mengupdate statusnya di Facebook. Dan sekarang kawan-kawan bloggerku pun semakin sedikit yang masih tetap eksis. Kini yang kurasakan adalah dunia blogging semakin sepi saja. Yah, walau begitu, aku tetap yakin masih ada segelintir blogger yang akan selalu setia dengan blog mereka. :)



Sebenarnya apa sih yang menarik dari Facebook?

Seperti yang sering digembor-gemborkan, salah satu daya ikat Facebook yang terkuat adalah “menemukan teman lama yang hilang”. Sebenarnya untuk menemukan teman lama yang hilang tidak harus dari Facebook, dari blog pun bisa (jika teman yang kita cari itu juga mempunyai blog ^^ ).Tapi sebenarnya apa yang membuat banyak orang lebih tertarik pada Facebook ketimbang blog? Jawabannya yaitu Facebook lebih simple. Dilihat secara sekilas, blog dan Facebook hampir sama. Untuk mengutarakan pikiran, mendapatkan teman, berbagi pengalaman, maupun berbagi foto.

Menulis di Facebook lebih simple dan mudah daripada menulis di blog. Di Facebook, kita bisa mengupdate status dan membuat catatan sesukanya. Bisa saja kita menulis status hanya dengan kalimat “Aku lapar…”. Sedang di blog, tulisan yang akan diposting sebisa mungkin menarik pembaca dan berisi, atau minimal tidak memalukan saat dibaca. Itulah mengapa banyak orang lebih menyukai Facebook, mereka lebih menyukai segala sesuatu yang simple. Tidak perlu berpikir banyak, tidak perlu repot-repot menambah widget, atau tidak perlu repot-repot menghias layout. Tapi tenang saja, kita para blogger tidak akan kalah dari para Facebooker. Orang yang memahami dunia blogging pasti dengan mudah memahami penggunaan Facebook, tapi orang yang punya Facebook belum tentu bisa menggunakan blog. 

Aku sendiri termasuk orang “kolot” yang tidak mau membuat Facebook karena suatu alasan, yang jelas bukan karena tidak bisa. Kadang aku juga “meminjam” akun Facebook milik teman untuk bermain game atau sekedar melihat-lihar status. Dan setelah dipelajari, ternyata Facebook memang lebih simple, tidak membutuhkan banyak pemikiran.

Jadi teringat percakapan saat chatting dengan seorang teman yang saat itu belum menjadi seorang blogger. Sebut saja namanya Ay, kurang lebih isi percakapan kami….

Ay : “Mum, punya FB?”
Aku : “Et aja. Emailku tya_dkutupa@xxxxx.xx.xx”
Aku : “Nggak usah email-emailan. Namamu di FB apa??”
Aku : “Kutupa Tukang Ngeleh”
Ay : “Okey, besok y”
Aku : “Kalau kamu et… pasti nggak bakal ada. Orang aku nggak bikin kok :P FS aja juga nggak bikin.”
Ay : “Ha…Ha… Jaman kayak gini nggak punya FB? Malu-maluin.” :D
Aku : “Biar, emang kenapa? Aku juga masih bisa hidup walaupun nggak punya FB, hehe…”
Ay : “Pasti nggak bisa buatnya, iya kan? Ngaku aja :P”
Aku : “Buat blog aja bisa, kenapa buat FB nggak bisa. Gampang tho, tinggal ngisi formnya. Lagian apa asiknya FB?”
Ay : “Banyak… di FB, kita bisa cari teman sebanyak-banyaknya.”
Aku : “Di blog juga bisa :P”
Ay : “Di FB bisa update status.”
Aku : “Di blog kita juga bisa, tinggal posting tentang pengalaman kita. Sama kan dengan update status? :P”
Ay : “Banyak fitur-fitur aplikasi di FB. Ada ramalan, horoskop, tebak jodoh, game Mafia, tes IQ…”
Aku : “Di blog juga ada link atau banner-banner yang menghubungkan kita ke situs-situs kayak gitu kok. Untuk nebak nasib, untuk mengatahui nama Jepang kita, untuk tes IQ, world clock. Pokoknya banyak, Ay!”
Ay : “Tapi beda… Pokoknya kalau punta FB, kita bisa cari teman sebanyak-banyaknya.”
Aku : “Ay, apa gunanya teman kalau kita nggak benar-benar kenal? Hanya sebatas foto, nama, dan status… Kalau di blog teman-teman kita bisa untuk saling sharing. Hehe..”
Ay : “Iya sih… Tapi yang jelas, FB lebih asik dari blog. Kalau nggak percaya coba aja :P”
Aku : “Wei, siapa bilang blog nggak asik. Coba aja… :P”

Dan akhirnya percakapan itu berakhir dengan kami menyarankan satu sama lain untuk saling mencoba. Beberapa minggu kemudian dari salah satu blog teman aku menemukan bahwa Ay telah membuat blog, dan sepertinya postingannya cukup banyak. Sayangnya karena banyak sekali kesibukan di kelas tiga, sekarang dia sudah mulai kembali lagi ke Facebook tersayangnya. Tapi aku tetap keukuh dan kolot dengan prinsipku yang tidak akan membuat facebook, atau setidaknya belum untuk beberapa tahun ini. (Mungkin saat itu Facebook akan sudah ketinggalan zaman dan digantikan yang lain)

Kembali lagi pada dunia blog yang saat ini mulai kembang kempis. Bagaimanakah cara kita memeprtahankannya, melestarikannya?

Yang terpenting bukannya mempermasalahkan apakah Facebook atau situs jejaring sosial lain berpengaruh buruk bagi dunia blogging atau tidak. Yang terpenting adalah bagaimana caranya agar kita bisa berperan serta agar dunia tulis menulis di dunia blogging tetap diminati.

Banyak cara yang bisa kita lakukan, misalnya saja mengajak teman blogger kita yang sudah “menyeleweng” untuk kembali aktiv dalam dunia blogging. Atau dengan mengajak orang lain yang belum punya blog untuk membuat blog. Atau dengan mengadakan kompetisi blog, pasti banyak yang berminat. Well, susah-susah mudah sih…

Yang jelas untuk melestarikan dunia blogging, caranya bukan dengan menghancurkan pesaingnya. Tetapi dengan mengompilasikannya, memadukannya. Tidak mungkin kan kita para pecinta blogging menyabotase Facebook ataupun mempengaruhi para Facebooker untuk meninggalkan Facebook. Tentu saja itu tindakan yang tidak sportif.

Memadukan Facebook dan blog di sini bukan berarti menjadikan Blog dan Facebook menjadi satu, tetapi memadukan “fungsi” dari keduanya. Misalnya saja kita menggunakan Facebook untuk berkomunikasi dengan teman-teman atau untuk menemukan teman lama yang hilang. Sedang blog untuk menyalurkan ide-ide dan kreativitas kita dalam tulisan.

Dengan cara itu, diharapkan dunia blogging tidak akan mati suri. Dunia blogging akan tetap bernafas dan berkembang seiring dengan perkembangan teknologi. Jika kita bisa menjadikan sesuatu sebagai teman, mengapa harus menjadikannya sebagai musuh? :D

Pokoknya, HIDUP BLOGGING!!! YEAH!!! YEAH!!!
Klik untuk membaca lanjutannya

14 komentar

Selasa, 24 November 2009

RINDU KEMBALI KE ALAM

Selasa, 24 November 2009
AKU RINDU ALAM
It has been a long time since I had my last adventure…. Even now I don’t remember how was my last adventure.. Coz now, everyday is an adventure (maybe)

Aku rindu menjadi seorang Pramuka. Aku rindu tempatku bersua, alam.

Alam memberiku banyak keajaiban untuk dipahami dan disyukuri. Dari alam aku belajar untuk mencinta dan menerima segala suratan yang telah tersurat. Alam menyajikan music terindah, harmoni molekul-molekul yang berpadu satu dalam partirtur musik terindah, simfoni alam. Alam menyajikan lukisan terindah, balance seluruh tekstur, kontras, dan bidang dalam lukisan terindah, lukisan alam. Alam menyajikan senyawa terindah untuk dikecap indera, alam menyajikan unsur ternikmat untuk dihirup, alam menyajikan segalanya. Kehidupan!!

Aku rindu saat-saat kebersamaan kita. Kita, sekelompok pemuda pencinta alam, pencinta tantangan, pencinta petualangan. Maybe orang lain menganggap kita sebagai sekelompok orang konyol yang freak, kumpulan orang yang mau bersusah-susah saat teknologi membuat semua mudah. Tapi sedahsyat apapun globalisasi, kita tidak akan terpengaruh. Toh, kita sudah punya jiwa kita, karakter yang selalu abadi bersama alam. Bersyukurlah karena kita tidak terlalu terlena dan termanjakan oleh teknologi.

Aku rindu saat-saat kebersamaan kita. Saat kita menertawakan petaka dan nestapa. Saat kita memusnahkan duka dan derita. Ingatkah? Aura kita sangat kuat, bahkan mampu meluluhkan karang dan cadas, mampu menaklukkan puncak tertinggi. Aura kita, aura pembangkit semangat yang padam. Menelusuri celah-celah terdalam relung jiwa, menemukan dia yang tertidur, mengajaknya terbang dan meluncur bersama hembusan angin.

Aku rindu saat-saat kebersamaan kita. Aku rindu tawa kerikil kala kita menginjaknya, atau desah dedaunan kala kita melintas, juga senyum udara kala kita bersua. Aku rindu butiran air yang menghempas wajahku dengan kesegaran kebebasan. Aku rindu cadas terjal yang kita lalui untuk menggapai pintu keluar labirin itu. Aku rindu pepohonan yang selalu menyapa kita dengan kehangatannya. Aku rindu semuanya! Bahkan rumput basah dan aspal kering tempat kita pergi ke alam mimpi malam-malam itu. Atau udara dingin menusuk yang mengganggu tidur kita malam-malam itu! Ah…, alam terlalu indah untuk dilupakan.

Aku rindu saat kita bersama, memanjat wall tinggi di padang penuh alang-alang itu. Saat kita berlomba untuk mencapai yang tertinggi, merasakan angin yang menerpa dan menghalangi untuk memanjat lebih tinggi. Merasakan tubuh-tubuh penuh peluh dan jantung bergemuruh yang bersandat pada besi dingin. Merasakan hambarnya karat pada besi yang teroksidasi. Walaupun saat itu keluh karena baju menjadi kuning dan tangan menjadi kotor terus terucap, namun kini hanya kegembiraan yang menjadi kenangan.

Aku rindu…

Kini alam menjauh dariku. Ah, bukan! Akulah yang menghianati alam. Aku pergi darinya. Payah!

Dan kini aku hanya berkutat dengan buku-buku itu, dalam lautan rumus, teorema, dan teisi-tesis yang mengencangkan neuron-neuron. Aku hanya berkutat dengan protulat berjibun, yang bahkan makna prostulat itu sendiri pun aku tidak tahu. Trauma masa lalu yang mulai terpupus dan terlupakan seakan ditarik paksa dari dasar tergelap dalam kepalaku. Aku telah berpayah-payah melupakannya, berusaha mengahpusnya dari duniaku agar tidak ternoda. Tapi sekarang, haruskah aku menarik kembali memori itu? Sia-sia, toh kita menuju masa depan, bukan masa lalu.

Sekali lagi, aku rindu kembali berada di alam… mungkin tomorrow, atau the day after tomorrow aku akan kembali lagi. Saat semua rumus, teorema, dan prostulat itu telah kutaklukkan dan kubuang jauh ke tungku pembakaran.

Alam, tungu saja aku. I’ll be back
Klik untuk membaca lanjutannya

4 komentar

Sabtu, 24 Oktober 2009

Terabadikan sebagai anak SD

Sabtu, 24 Oktober 2009
Kenangan kala SMA adalah kenangan paling indah. Masa-masa ketika kita mengenal apa itu teman, sahabat sejati, rival, dan cinta. Masa-masa SMA adalah masa-masa penuh kenangan yang sulit terlupakan.

Nah, so, karena aku dah kelas 3, dan seperti tradisi yang sudah-sudah, kami membuat buku kenangan. Masing-masing kelas punya konsep sendiri tentang foto-foto dalam buku kenangan yang menunjukkan ciri khas dan kreativitas masing-masing kelas. So, pastinya foto-foto dalam buku kenangan itu akan amat sangat beragam. Mulai dari keliling dunia, musik, jaman doeloe, sampai petualangan.

Dan my lovely class, Science2fic Calculator juga udah mempersiapkan tema yang ehem..., gak bisa dibilang jelek. Dan saat itu, kami semua (anak2 IPA2) berasa jadi model dadakan..

Bib: temen-temen, jangan lupa minggu depan kita pemotretan!!
Ophie: (Berasa jadi model dadakan...)

atau..

A: Besok minggu ada acara gak? Ngerjain laporan praktikum yuk
B; Sory, aku ada pemotretan
A: Buah, kayak artis aja...

By the way, dalam buku kenangan itu aku harus terabadikan menjadi seorang anak SD..
Foto di bawah ini adalah salah satu foto yang diambil sehabis pemotretan...

(poto keluarga, kiri-kanan : Papah Prida, pak sopir (Pak Ndut) , Mbak Gory, Mbak Amal, Mbak Prat, Mamah Teteh, Anak sopir)

So, hari minggu itu aku, Bekti, Yuni, Amal, and Prat berasa jadi anak SD yang sesungguhnya. Dan Seninnya kami telah tumbuh dewasa dalam sekejab jadi anak SMA.
Klik untuk membaca lanjutannya

6 komentar

Jumat, 23 Oktober 2009

Kosong Berjudul

Jumat, 23 Oktober 2009
Di penghujung tahun
terseok-seok, tersendat-sendat, tertatih-tatih
mengejar angan asa yang memudar dalam bayang
tertinggal jauh
peluh letih membayang
terjebak rayuan setan dalam benak
terkurung dalam kebebasan yang membuncah
terjerat jeritan putus asa

aku lemah
aku letih
aku payah

mengejar serpihan cahaya yang terus melangkah
berlari, menari bersama simfoni waktu
menerjang badai di sudut cakrawala
kini,
hanya jarak membentang diantara kita
aku di belakang, jauh di belakang
tertinggal

aku tak kuasa
aku tak sanggup

aku si planet mati
aku si komet tak berekor
aku si pelangi tak berwarna


PS: gak sempet bikin postingan yang berbobot Klik untuk membaca lanjutannya

2 komentar

Sabtu, 01 Agustus 2009

ISI DUSGRIB ANAK SEKOLAH

Sabtu, 01 Agustus 2009
Para pembaca yang Budiman... (halah)
*dengan nada bicara seperti seseorang*

Coba deh pinjem dusgrib alias tempat pensil salah seorang temen cewek. Trus diliat isinya? Kebanyakan lengkap banget kan? Pensil ada, pulpen (ballpoint) ada, penggaris, correction pen (Tip-X. Tip-X itu sebenarnya merk lho), busur, jangka, penggaris, dll. Tapi… Bagaimana dengan isi dusgribku? Kita liat yuk...

1.Dusgrib


Tempat pensil merah yang agak-agak imut, bergambar kusing ini asalnya cuma ‘pinjam’ punya adikku yang masih kelas 1 SD

2. Pensil

Dua buah pensil berbeda, masing-masing dengan merk ‘F’ dan ‘S’ ini udah bontot banget. Panjangnya kurang dari 5 cm

3. Pulpen

Untungnya aja aQ masih mending, aQ masih punya 2 pulpen. Yang notabenya asalanya ngambil di persediaan pulpen di rumah. Habis kalau beli PiLOT pasti hilang T.T

4. PENSIL TIC

Tahu pensil tic kayak apa khan? Yang warna-warni itu lho (tapi bukan spidol, bukan juga pelangi). Pesil Tic ku warnanya ungu. Udah hilang tutupnya dan daripada kering, kuganti tutupnya pakau tutup spidol. *lhah, kalau spidolnya jadi kering gimana coba?*

5. Pulpen Boxy

Boxy disini bukan singkatan dari “ITU”, tapi maksudnya pulpen yang tintanya pakai gel. Pulpen BOXY ini nasibnya hampir sama kayak Pensil Tic-ku. Waktu beli sebenarnya imut-imut, sekarang udah jadi luthuk. Karena tutupnya hilang, aku ganti pakai tutup spidol juga *ketawa*

6. Penghapus


Penghapus yang dulunya kotak panjang itu, sekarang udah ngikis and bentuknya jadi aneh. Ada seorang temen yang bilang kalau bentuknya kayak dadu, tapi menurutku bentuknya lebih mirip neker (kelereng)

7.Jangka

Nggak tau kenapa bisa diberi nama jangka. Coba dengerin… Jangka…. Jangka… Dalam jangka waktu 5 bulan, ia telah bla bla bla. Aneh kan kalau alat itu diberi nama “jangka”? * malah ngelantur*
Jangka ini usianya udah 4 tahun, kubeli waktu kelas 2 SMP. Ha..ha… maybe aku pinter ngerawat jangka. *tersenyum bangga*

8. USB Flash Disk


Nama sebenarnya USB Flash Disk;, tapi lebih populer disebut Flash Disk. But, who care? Flash disk ini juga aku beli waktu masih kelas 2 SMP. Kapasitasnya cuma 1 GB, tapi waktu itu harganya 210 ribu. Bandingin sama yang sekarang, 80ribu udah dapet 2 GB

PS:Well, ini sebenernya tulisan udah dari jaman gak enak. Tapi baru sempat posting sekarang

Klik untuk membaca lanjutannya

6 komentar

Kamis, 18 Juni 2009

METAMORFOSA

Kamis, 18 Juni 2009
Sad story dimulai ketika HP hitam mungil itu bergetar. Tatkala kubaca tulisannya, remuklah hati ini

"Maaf, saya tidak bisa menyelamatkan data-data Anda
by. Dokter komputer"

Akhirnya, setelah penantian selama berbulan-bulan, menunggu kepastian agar ia selamat dari kondisi kritisnya, sekarang ia pergi. Ia telah tiada. Memang, sulit banget buat menerima. Tapi inilah takdir,,

Semoga kau tenang di alam sana
My beloved harddisk
Doaku menyertaimu (agar suatu saat kau bangkit kembali, halah :P)

Emang sih, nggak bisa dipercaya. HArdisk kan juga piranti buatan manusia, manusia yang pakai, n manusia juga yang ngrusakin. Tapi kenapa nggak bisa memperbaiki?? Aneh deh.. (Apa bener karena usernya terlalu ganas?)


Hilang...pudar...
Habis...musnah...
Tak ada lagi rasa yang tersisa
Semua terbakar bersama air yang bergolak membara

Musnah, segala yang indah
Lumat, segala yang nikmat
Habis, segala yang manis
Hilang, semua yang melayang
Tak ada, tak ada yang tersisa

Kala air berubah menjadi bara,
batu menjadi udara
METAMORFOSA!!!!
Tak ada secuil pun neuron tersisa dalam benak ini
Alfa telah memakan habis hingga ke celah Niagara
Semua molekul tlah musnah dalam perjalanannya
Menuju immortalitas, keabadian!!!

Aku menikmatinya
Ketika mitosis membelah lebih cepat, sempurna!
Menghadirkan mikron-mikron molekul muda

Aku cinta dunia,
Aku cinta keajaibannya,
Aku cinta... Klik untuk membaca lanjutannya

9 komentar

Jumat, 08 Mei 2009

Es Campur 3 rasa

Jumat, 08 Mei 2009

Hedeh...
"Udah lama banget nggak posting"
Hanya itu satu-satunya kalimat yang muncul pertama kali di kepalaku...
nggak ada yang lain
Semua lagi ilang, blank.

Phwew... hardisk yang rusak,
data-data yang hilang nggak terselamatkan
rasanya kepalaku jadi bengkak!
Minta di perban
Tapi...Nggak!!!
Mending komputernya aja yang diperban
ato sekalian dikasih makan makan salak,
biar tersedak, keselak

Hilang sudah,
Pemikiran-pemikiranku yang megah
Musnah sudah,
Bukti warna memori masa lalu yang indah
Pandansari,sepat,sompok, wadaslintang, surocolo dimana kita singgah
Tour de Batagor, the great power of family
Habis semua,
Semua dokumen bukti kejayaan, hitam di atas putih
Kode biner angka

Akankah lingkaran omega kembali berotasi?
Mungkinkah lilin alfa kembali berpendar?

imposible
Sekarang tinggal rempah
Hanya cukup untuk menghangatkan
Mana bisa mengenyangkan...

Trimo wae Klik untuk membaca lanjutannya

11 komentar

Sabtu, 11 April 2009

Tanpa Judul

Sabtu, 11 April 2009
Well well, udah lama banget nggak posting. Maklum, sibuk sama ini itu. Ho ho ho *ketawa garing*. Karena bingung mau nulis info apa, jadi kali aq cuma mau posting hal yang nggak penting..

-ternyata dalam bahasa inggris, MUM berarti bunga krisan. (jangan-jangan translatornya rusak) Waw waw waw. Nggak disangka nama panggilan yang diplesetkan ternyata berarti juga.. Tapi entah yang mana bunga krisan itu. Soalnya katanya JA itu nama bunga yang dipakek buat orang mati. Tapi dalam bayanganku itu nama bunga yang (biasanya) bewarna kuning ato putih, yang kelopaknya banyak itu tuh..

-hasil ulangan mid semester SMA N 1 Bantul udah diakumulasi. And hasilnya sungguh mengagetkan. Nggak nyangka!

-Hasil TO dari neutron juga amat sangat nggak disangka! (2x16=32!)

-Hasil pemilu 2009, sampai detik ini Partai Demokrat masih menduduki peringakat pertama. Tahun ini aq belum ikuT nyontreng, harus nunggu 5 tahun lagi untuk bisa ikut nyontreng. T.T (tapi besok udah ikut pemilu eksekutif, yoho...)

-XI IPA 2, Suporter terheboh acara kartinian tahun ini.. Udah kayak orang liat Taufik Hidayat maen bulu tangkis nglawan Lin Dan, teriak-teriak sampe suara serak. Padahal cuma nonton orang baca puisi. Melambaikan tangan ke kanan and ke kiri kayak liat konsernya Bondan Prakoso atau Hijau Daun, padahal cuma liat campursarinan.

-Ipa 2 mborong juara 2 di acara lomba-lomba dalam rangka Kartinian tahun ini.
Juara 2 lomba masak cowok, juara 2 lomba menghias kelas, juara 2 lomba campursari.. And satu lagi, tapi sayangnya yang ini nggak juara 2.. Yaitu juara 1 lomba debat bahasa Jawa. Well, gud job temen-temen. Walopun kita nggak dapet juara lomba poster and esay coz nggak ikut. Next change, we'll win all of it!

-Data-data penting di komputerku pada ilang. Hu hu hu.. Hardisknya habis rusak

-Kemaren habis pingpong lawan D**** 4 ronde kalah terus. Bayangkan, 4 BABAK. Hu hu hu, memalukan.. Padahal 2 minggu yang lalu aq maen lawan dia menang kq.. Habis ntu gak maen lagi coz sibuk pembinaan. Nyante aja, kalo udah maen lagi pasti bisa. Ho ho ho

-akhir2 ini aq mengalami frustasi yang berulang-ulang gara-gara pemikiran-pemikiranku sendiri

So, sampe segini dulu postingan nggak jelas ini. See you next time ketika frustasi dah ilang..

Klik untuk membaca lanjutannya

0 komentar

Selasa, 24 Maret 2009

Ide Untuk Dunia

Selasa, 24 Maret 2009

depresi emank bikin keki..
Mau ini gak enak, mau itu juga gak enak
Kayak pengen sesuatu tapi juga kayak nggak pengen
Pengen marah, tapi nggak tau marah sama siapa

Kalau lagi DOWN , depresi, atau tertekan, coba aja manfaatin untuk melakukan hal yang belum pernah kamu lakukan (tapi yang baek-baek aja lhoh..). Soalnya ya, kalau kita lagi frustasi, pasti akan keluar kepribadian kita yang lain. Kita yang biasanya nggak bisa ngertiin orang lain jadi ngerti, yang biasanya nggak mudheng tentang suatu hal jadi mudheng, dll. Tapi ini nggak mesti berhasil lho, soalnya ada juga beberapa orang yang kalo lagi tertekan bawannya cuma pengen tidur ato marah-marah..

Kalau aku mulai frustasi, biasanya aku....

-membuat gambar abstrak
-membuat gambar ambigram
-sok jadi filsuf
-menganalisis tentang manusia
-memikirkan ide ide aneh yang nggak bakal bisa dipenuhi


nah, pren.. aku ada beberapa ide yang mungkin aneh, imposible, nggak mungkin. But coba aja baca, sapa tau kepincut (baca: tertarik)

-menggunakan LALAT TSE TSE (yang menyebabkan penyakit tidur di Afrika) untuk membuat para tentara Israel ngantuk dan hobi tidur. Jadi mereka akan sibuk tidur, sibuk untuk cari obat yang ampuh, ato sibuk untuk menablek lalat-lalat nakal itu (bisa untuk olah raga sekalin tuh...).

-kita ciptakan MANUSIA BERKLOROFIL biar bisa mbuat makanan sendiri. *apa nanti mukanya nggak pada ijo-ijo?*

-ayo buat sekolah hologram! *ngayal*

-buat satelit anti korupsi. Yang ktauan korup langsung dibekukan/dilaser. Hahaha

-aq punya rancangan sistem pendidikan yang keren, yang pasti bisa memicu persaingan sehat. Ada yg berminat?

And satu lagi yang bener-bener aku sadari

-sekolah itu untuk mencari ilmu, bukan nilai. Makanny qta nggak boleh MEMPERTUHANKAN nilai sampe menghalalkan segala cara. Jujur lebih baik.
-Nilai bukan segala-galanya. Buat apa IP (Indeks Prestasi) tinggi kalau nggak punya skill, nggak akan kepake!

lebih baik nilai jelek tapi usaha sendiri
daripada nilai bagus tapi nggak jujur
(Yang paling bagus kalau nilai bagus n jujur)
(Yang paling parah, udah dapet nilai jelek, nyontek lagi :P)




FOR READING
Klik untuk membaca lanjutannya

6 komentar

Senin, 23 Maret 2009

Matahari Sudah Tua

Senin, 23 Maret 2009
Akhir-akhir ini aku sering pulang sore. Sekolahku di Timur n rumahQ di Barat. Berangkat n pulang selalu menantang matahari. Berangkat menghadap matahari yang baru terbit. Its okay, ga papa lah, bikin sehat koq. Pulang sekolah menantang matahari yang hampir terbenam. Yang ini nih, udah blereng, nggak bagus juga buat mata. Makannya itu aku nggak pernah lupa pakek helm.

sekitar 40 menit selama 1 hari aku pasti madep ntu matahari... Saking biasanya aku jadi apal sama ukuran n warnanya. N nggak tau kenapa, setelah akhir-akhir ini mengamati dengan seksama, aku mengambil keputusan bahwa matahari udah tua. *kok bisa???*...

inget siklus hidup bintang kan? Singkatnya bintang yang masih muda warnanya kuning, semakin tua semakin jingga, merah. Ukuran bintang pun berubah dari kecil menjadi besar (kalo nggak salah karena reaksi fusi hodrogen). Semakin lama bintang akan semakin besar, semakin besar, semakin besar, dan BUMMM!!! Meledak! Ledakan itulah yang disebut dengan ledakan supernova. Setelah itu bintang nggak akan memncarkan sinar lagi n jadilah ia sebiah bintang kerdil putih yang mempunyai massa jenis amat besar.

Matahari juga termasuk bintang. Nah so, pasti dia juga punya siklus hidup. Jadi yang aku pikirkan ini bukannya tanpa alasan ato ngawur... Akhir-akhir ini terutama di saat senja, aku ngeliat kalo matahari semakin merah n besar...

Tapi jangan pada takut dulu. Mungkin aja itu cuma karena letak matahari yang tambah deket aja...

Soalnya para ahli juga mengatakan bahwa masih amat sangat lama lagi sampai matahari meledak. Pokoknya nyantai aja....

Klik untuk membaca lanjutannya

1 komentar

Rabu, 18 Maret 2009

Dilema Spidol dan Kapur Tulis

Rabu, 18 Maret 2009
Perangkat yang satu ini nggak pernah lepas dari kegiatan belajar mengajar di sekolah. Di TK, SD, SMP, SMA, bahkan sampai universitas pasti ada perangkat yang satu ini. Yup, perangkat tersebut adalah papan tulis. Papan tulis adalah papan dari kayu dengan permukaan yang bisa ditulis ulang dengan menggunakan kapur tulis. Papan tulis zaman dulu dibuat dari lembaran tipis batu tulis berwarna hitam atau abu-abu.



(black board)



(whiteboard)


Papan tulis sekarang dibuat dari lembaran papan yang dicat dengan cat yang tidak mengkilat, biasanya berwarna hitam atau hijau. Tulisan atau gambar yang dibuat dengan kapur tulis mudah dihapus dengan lap basah atau penghapus papan tulis. Papan tulis sering tidak disenangi orang dengan alasan kapur tulis yang dibuat dari gipsum menghasilkan banyak debu. Walaupun produsen kapur tulis sudah menyatakan produknya bebas debu, sebagian orang tetap saja tidak suka dengan papan tulis. Pada sebagian orang, debu kapur tulis bisa menyebabkan alergi atau membuat sakit penderita asma. Papan tulis sudah banyak digantikan whiteboard yang menggunakan spidol.

Masyarakat beralih dari blackboard atau papan hitam ke whiteboard dengan alasan kapur tulis lebih banyak kekurangannya disbanding spidol. Perbandingan kapur tulis dengan spidol antara lain:


Kelebihan kapur tulis

+lebih ekonomis
+blackboard dapat dicat kembali jika sudah pudar
+mudah ditemui di pasaran
+bisa dipatahkan dan digunkan untuk melempar murid yang mengantuk (sebaiknya nggak dilakukan)

Kekurangan:
-dianggap lebih kuno
-lebih belepotan di tangan
-lebih berdebu
-mengganggu kesehatan pernafasan
-debu bisa masuk ke mata dan menyebabkan iritasi

Sedangkan untuk spidol

Kelebihan:
+lebih rapi
+ebih efisien
+dianggap lebih modern
+nggak aka nada debu yang masuk mata
+(katanya) lebih sehat

Padahal menurut penelitian di laboratorium ITB, dibuktikan bahwa kandungan dalam kapur tulis tidak membahayakan pernafasan. Hanya mungkin butiran kapur tulis kadang menyebabkan sedikit rasa panas di kulit (untuk beberapa orang). Tapi karena debu kapur tulis tergolong ukuran besar, butirannya tertahan oleh bulu-bulu hidung, sehingga tidak sempat masuk ke dalam paru-paru. Tetapi partikel kapur ini dapat menyebabkan batuk-batuk.

Justru bahan kimia pelarut dalam spidol yang terhisap tubuh dapat mengganggu kesehatan, karena ukurannya yang lebih kecil dan lebih berbahaya. kalau terhirup maka partikelnya bisa mengendap di paru-paru, sehingga dalam jangka waktu yang lama, bisa menyebabkan penyakit paru-paru.

Selain itu spidol juga mempunyai kekurangan, antara lain:
-lebih mahal dibanding kapur
-pengisisan ulang tinta repot, bisa belepotan dan terkena tangan atau pakaian.

Jadi, bagaimana? Kalau pakai kapur bisa batuk-batuk karena banayaknya debu, kalau pakai spidol bisa kena gangguan paru-paru. Sebenarnya ada cara untuk debu dari kapur atau gas berbahaya spidol, yaitu dengan LCD proyektor plus laptop. Namun sayangnya, butuh dana yang besar untuk menghadirkan LCD proyektor dan laptop dalam setiap ruang kelas. Mungkin di masa depan, akan muncul media tulis menulis untuk pembelajaran yang lain. Misalnya papan tulis hologram yang dilengkapi kacamata pelihat segala (kacamata virtual).

Namun seledik punya selidik, kita tetap bisa menggunakan spidol dengan aman. Caranya adalah dengan rutin minum susu. Kenapa susu? Karena susu berfungsi menetralkan zat-zat kimia yang masuk ke dalam tubuh. Jadi, setelah bekerja seharian dengan whiteboard dan spidol, disarankan untuk meminum susu. Demikian juga setelah memasuki laboraturium kimia.

Ternyata tuhan menciptakan segala sesuatu di alam ini pasti ada kegunaannya ya^^ Klik untuk membaca lanjutannya

12 komentar

Sabtu, 14 Maret 2009

Mid semester, Tips Menghadapi UUTS

Sabtu, 14 Maret 2009
Kawan, ulangan umum mid semester di sekolah kita telah tiba. Dari tanggal 14 maret sampai 20 maret kita harus berjuang! Fight! Haduh... Udah pada siap belum ni? Aq punya beberapa tips untuk menghadapi UUB ataupun UNAS..


- jangan belajar ndadak. Sistem SKS alias SISTEM KEBUT SEMALAM nggak bagus.. Bikin otak shock dan ilmu yang dihasilkan nggak maksimal.

-belajarlah sedikit demi sedikit dengan rutin.. Belajar 2 jam setiap hari lebih baik dari pada belajar 12 jam tapi cuma kalau mau ulangan

-refreshing kalau otak sudah penat. Misalnya dengan olahraga.. Dengan olah raga, kita bisa meminimalisir rasa stres dan meningkatkan hormon pemicu adrenalin. Persaingan dalam olah raga permainan juga dapat memicu rasa bersaing dalam belajar.

-istirahat yang cukup. Jangan memaksakan diri kalau belajar. Bisa-bisa tubuh nggak fit dan jatuh sakit.

-siapkan alat tulis yang lengkap. Jangan sampai mengganggu teman lain karena kita keseringan pinjam.

-taati peraturan yang ada. Jangan sampai 'digiring' ke ruang VIP, hiy... Lagian apa susahnya patuh pada hukum^^

-jaga kesehatan, jangan sampai sakit. Kalau tubuh kita nggak fit, hasil pekerjaan kita juga nggak akan maksimal

-jangan lupa berdo'a. Siapa tau soalnya udah pernah kita kerjakan semua. ^^ (imposible, mustahil). Kalau kita dekat dengan SANG PENCIPTA, hati dan pikiran kita akan tenang.

-jangan nyontek waktu mengerjakan soal. Itu sama saja membohongi diri sendiri. Jujur saja dan tes, sampai dimana kemampuanmu. PD aja lagi..


Nah, itu dia sedikit tips buat temen-temen. Bisa untuk menghadapi UUB, UUTS, UNAS, UAN, USEK, dll. Keep spirit semua^^
Klik untuk membaca lanjutannya

4 komentar

Kamis, 12 Maret 2009

Musik- Cara Baru Atasi Stress

Kamis, 12 Maret 2009

Pernahkah kamu merasa jenuh dengan rutinitas sekolah yang itu-itu saja?

Atau frustasi karena ada ulangan setiap hari?

Jenuh dengan tugas dan PR yang seperti tidak pernah habis?

Seringkali, kita para siswa merasa jenuh dengan rutinitas sekolah yang itu-itu saja. Berangkat, belajar, ulangan, pulang, mengerjakan PR, berangkat, belajar, dst. Bagi yang sering mengalami kebosanan, perlu adanya tambahan variasi kegiatan seperti mengikuti klub atau organisasi. Namun tak ayal, terkadang rasa jenuh masih juga datang. Kadang kita juga bosan karena nilai-nilai ulangan nggak pernah bagus, padahal sudah berusaha dengan keras. Kalau belajar, hasil ulangan tetap jelek, tapi kalau nggak belajar nilai tambah jelek. Nah lo, bikin bingung kan...


Problema-problema remaja di sekolah juga bervariasi. Seperti kesal karena dicueki teman, sedih karena dimarahi oru atau guru, malas mengerjakan tugas, mengantuk saat pelajaran, atau bahkan kepala teras penuh karena banyaknya tugas yang ada. Salah satu solusi untuk menyikapi itu semua adalah dengan.... mendengarkan musik. Yup, musik!

Musik adalah hasil cipta, rasa, dan karsa manusia yang indah dan dituangkan dalam bentuk bunyi-bunyian. Musik yang dapat digunakn untuk terapi relaksasi bukan sembarang musik, tetapi khusus untuk jenis musik berirama tenang. Walaupun ada juga sebagian orang yang merasa tenang jika mendengarkan musik berirama keras.

Pada tahun 1998, Don Campbell dan Dr Alfred Somatis mengadakan penelitian tentang efek musik Mozart. Dari penelitiannya dapat disimpulkan bahwa musik gubahan Mozart dapat merangsang kecerdasan dan merangsang kinerja otak kanan. Namun beberapa penelitian yang lain mengungkapkan bahwa bukan Mozart saja yang dapat memicu otak. Lebih jelas lagi disebutkan bahwa musik yang berpengaruh posotif terhadap otak adalah musik yang berirama tenang dan mengalun lembut.

Musik- musik Beethoven, Schubert, Schumman, Chopindan, Tchaikovsky, ataupun Vivaldi juga dapat merangsang perkembangan otak. Mungkin saja Don Campbell dan Dr Alfred Somatis mengatakan bahwa Mozart saja karena mereka berdua hanya meneliti Mozart, belum untuk yang lain.
Musik klasik sendiri mempunyai beberapa fungsi, antara lain:

1.Dapat menenangkan pikiran
2.Membangun rasa percaya diri yang akan meningkatkan kecerdasan emosional
3.Menyeimbangkan fungsi otak kanan dan kiri sehingga para siswa dapat berfikir logis, cerdas, kreatif, dan empati
4.Meningkatkan perkembangan motorik, kemampuan bahasa, matematika, dan sosial
5.Mengobati berbagai masalah, seperti kecemasan, tekanan darah tinggi, nyeri kronis, disleksia, penyakit mental, bahkan kanker
6.Menghasilkan gelombang alfa yang menenangkan. Gelombang ini dapat merangsang sistem limbic jaringan otak.
7.Dan yang pasti membuat kita lebih peka.

Nah, maka dari itu perlu adanya pengembangan terhadap musik di sekolah. Speaker-speaker yang ada di setiap sudut ruangan dapat difungsikan untuk melantunkan musik-musik klasik saat istirahat atau sebelum pelajaran dimulai. Tetapi perlu diperhatikan volumenya. Jika terlampau keras dapat merusak gendang telinga, namun kalau terlalu lemah nggak ada yang bisa dengar (ya iya lah).

Musik nggak hanya untuk didengar, tapi bisa juga untuk dipelajari. Coba deh belajar main musik^^

Klik untuk membaca lanjutannya

3 komentar

Minggu, 08 Maret 2009

Bawalah Air Minum Ke Sekolah

Minggu, 08 Maret 2009


Saat ada praktikum Kimia tentang asam dan basa aku baru tahu kalau air yang biasa ku minum dan kusebut dengan nama "air putih" sebenarnya kurang tepat penyebutannya. Memang selama ini persepsi sebagian masyarakat mengenai warna kebanyakan salah. Perbedaan penyebutan antara warna putih, tak bewarna, dan bening kebanyakan terbolak-balik.

Sebagai gambaran:
- air minum yang kita konsumsi sehari-hari yang sering disebut dengan air putih, sebenarnya bukan putih. Dibilang bening juga bukan
-Sirup rasa melon. Bening, tetapi warnanya hijau. Jadi bening belum tentu tak berwarna.
-Susu. Tidak bening, tetapi warnanya putih. Jadi putih berbeda dengan bening.
-Air biasa. bening dan tak mempunyai warna.

Jadi persepsi masyarakat terhadap warna sering kali salah. Sebutan air putih seharusnya diberikan unutk santan atau susu, air bening untuk air yang tidak membaurkan cahaya, dan air tak berwarna untuk air biasa. Namun, karena sudah menjadi kebiasaan yang mendarah daging, jadi susah dihilangkan.

Kembali ke pokok bahasan. Air merupakan kebutuhan vital manusia. Setiap hari kita pasti menggunakan air. Dari kegiatan mencuci, minum, memasak, menyiram tanaman, sampai mengairi sawah. Kita bisa bertahan lebih lama tanpa makanan daripada tanpa air. Sekarang kita akan membahas tentang kebutuhan air untuk tubuh, alias air minum (yang tidak berwarna). Berapa literkah kalian mengonsumsi air dalam sehari? Para dokter meyarankan untuk minum air minimal 2 liter dalam 1 hari. Nah lho, udah pada minum sampai segitu belum?

Kita, para siswa juga mebutuhkan asupan air minum yang cukup untuk terus eksis beraktivitas di sekolah. Denger-denger juga nih, air itu vitaminnya otak. Jadi kalau lagi ngerjakan soal-soal yang susah, minumlah air sebanyak-banyaknya, tapi jangan sampai kembung^^

So, udah pada minum minimal 2 liter belum? Yang belum, mending buru-buru memperbaiki pola minumnya. Kenapa? Karena kekurangan air minum dapat menimbulkan berbagai gangguan kesehatan. Misalnya:

-dehidrasi
-radang tenggorokan
-bibir pecah-pecah
-gangguan ginjal
-kencing batu

Kalau salah satu ginjal sampai rusak, bisa berbahaya tuh. Apalagi kalau yang rusak dua-duanya. Harus cuci darah minimal 2 minggu sekali. Bayangkan berapa biaya yang harus dikeluarkan selama 1 tahun kalau 1 kali cuci darah kira-kira habis 500 ribu. Duabelas juta! Maka dari itu, LEBIH BAIK MENCEGAH DARIPADA MENGOBATI.

Jadi aku sarankan, kalau ke sekolah lebih baik bawa air minum sendiri. Selain biar nggak dehidrasi, lebih sehat dan hemat. Buat teman-teman, hati-hati aja sama minuman kemasan, apalagi yang berwarna. Bisa aja mengandung pengawet, pewarna, dan pemanis butan. Zat-zat aditif tersebut nggak baik untuk kesehatan. Jadi, kalau mau umur panjang, lebih baik back to nature dech^^ Klik untuk membaca lanjutannya

7 komentar

Jumat, 06 Maret 2009

Hormon Pemercepat Pertumbuhan Tanaman

Jumat, 06 Maret 2009


"Dalam kurun waktu 50 tahun terakhir luas areal hutan di Indonesia menurun dari 162 juta hektar menjadi 98 juta hektar. Laju pengurangan hutan sangat cepat dari 1 juta hektar di tahun 1980 menjadi 1,7 juta hektar per tahun pada 1990, bahkan meningkat pengurangan luas hutan menjadi 2 juta hektar per tahun sejak 1996 . Angka tersebut telah melebihi taksiran tingkat deforestasi yang bisa diterima, yaitu berkisar antara 0,6-1,3 juta hektar per tahun."

Kawan, betapa memprihatinkannya kondisi hutan di Indonesia. Indonesia yang dulunya adalah negeri hijau dengan berjuta keanekaragaman hayati, kini kering dan gersang. Indonesia yang dulu subur penuh kehidupan, kini menangis meronta mengiba belas kasih. Indonesia yang kaya akan sumber daya alam, kini hanya bisa meneteskan air mata melihat semua itu dinikmati bangsa lain. Bangsa lain makmur karena harta kita, bangsa kita miskin di tengah harta yang melimpah.


berikut ini ada beberapa gambar hutan di Indonesia sebelum ditebangi




(hijau dan sejuk)


(gelap penuh misteri)



Setelah ditebangi


Memprihatinkan bukan? Aduduh... Kapan Indonesia akan bangkit? Entah kenapa, sebagai seorang pecinta alam, aku sangat prihatin dengan kondisi hutan di Indonesia. Fakta yang membuatku semakin prihatin adalah tentang negara tetangga kita, Malaysia. Malaysia dikenal sebagai negara pengekspor kayu terbesar, padahal hutannya nggak berkurang sedikit pun. Malah, hutan-hutan di Indonesia lah yang tandas, gundul. Bukan negative thinking, tapi mungkin saja ada oknum dalam negeri yang menjual kayu-kayu hutan kita ke Malaysia dengan harga murah, dan kemudian Malaysia menjualnya ke seluruh dunia. Kalau tidak, kemanakah larinya kayu-kayu kita? Dan dari manakah Malaysia mendapatkan kayu-kayu untuk diekspor?

Penggundulan hutan merupakan salah satu penyumbang besar terjadinya global warming. Manusia dan kendaraan bermotor mengeluarkan zat sisa yang salah satunya adalah CO2, manusia juga membutuhkan (oksigen) O2 untuk oksidasi biologi. Tumbuhan memerlukan CO2 untuk fotosintesis dan mengeluarkan O2. Siklus itu terus berputar dan keseimbangan dunia tetap terjaga. Namun lain halnya jika jumlah tumbuhan berkurang, keseimbangan alam akan terganggu. Apalagi sekarang ini jumlah manusia dan kendaraan bermotor amat sangat banyak. Kalau jumlah tumbuhan dan hutan nggak diperbanyak, bagaimana jadinya dunia? Bumi yang awalnya hijau-biru bisa jadi kelabu, hitam pekat karena banyaknya asap buangan.

Jadi, marilah kita rebisasi kembali hutan-hutan di Indonesia. Tapi bagaimana caranya? Pohon-pohon memerlukan waktu berates-ratus tahun untuk tumbuh besar seperti di hutan-hutan (sebelum ditebangi). Butuh waktu beratus-ratus tahun untuk mengembalikan kondisi hutan seperti semula, padahal untuk menghancurkannya hanya butuh waktu beberapa hari saja...

Sebenarnya ada suatu cara yang dapat mengembalikan hutan-hutan seperti semula dengan waktu yang cepat. Caranya adalah dengan membuat hormon pemercepat pertumbuhan tanaman. Misalnya saja 50 tahun dipercepat menjadi 5 hari. Jadi, untuk tumbuhan yang perlu 100 tahun untuk tumbuh besar, bisa diberi 2 tablet hormon ini. Ide ini memang mustahil, imposible, gila! Namun siapa tahu suatu saat nanti bisa benar-benar dibuat. Dulu sebelum ada kendaraan bermotor yang cepat, sesuatu yang bergerak cepat dianggap sihir. Namun sekarang, pesawat dengan kecepatan suara pun sudah ada.

Kembali ke hormon. Jika hormone ini dibuat, kita juga harus mempertimbangkan berbagai hal. Bagaimana asupan makanan tumbuhan selama 50 tahun dapat terpenuhi hanya dalam 5 hari. Bagaimana pemenuhan asupan makanan jika waktu hidupnya dipersingkat dari 50 tahun menjadi 5 hari. Bagaimana juga nasib mikroorganisme yang hidup pada tumbuhan itu.

Misalnya saja ada semut yang membuat sarang di dekat pohon. Lima hari kenudian ia akan terheran-heran "Pohonnya kok gedhe banget ya? Perasaan kemaren nggak segedhe ini? Apa karena akunya emang kecil?". Itu pun kalau semutnya samapi befikir ke arah itu^^

LETS GO GREEN INDONESIA, LETS GO GREEN THE WORLD!

Klik untuk membaca lanjutannya

3 komentar

Rabu, 04 Maret 2009

Nafas segar,sekolah fresh

Rabu, 04 Maret 2009

Sikat Gigi FreshLink

Sikat gigi fungsi ganda ini awalnya adalah ide seorang kakak kelas (mb Reni) waktu ikut lomba( dan entah kenapa ide itu langsung kami tolak mentah-mentah^^). Ia terinspirasi dari kebiasaannya saat menyikat gigi, yaitu sikat gigi 2 kali agar hasilnya lebih optimal. Yang pertama untuk membersihkan kotoran dan yang kedua untuk membersihkan mulut. Sedangkan asal nama “FRESHLINK” adalah dari kata ‘fresh’ yang berarti segar dan ‘cling’ atau berkilau. Hehe…

Sikat gigi FreshLink ini cara pemakaiaanya sangat mudah. Namun, terlebih dahulu aku akan membahas bagian-bagiannya. Sikat gigi ini terdiri atas 2 bagian. Bagian Atas dan Bawah. Bagian atas berbentuk seperti sikat gigi biasa. Inovasi dari sikat gigi ini terletak pada bagian bawah. Bagian bawah sikat gigi ini dilapisi oleh suatu bahan berpori kecil yang dapat menyimpan air. Bahan berpori ini juga sebgai tempat penyimpan cadangan zat pelunak kotoran atau plak gigi. Sebagai gambaran, zat ini juga membunuh kuman penyebab bau mulut. Jadi sebelum melakukan ritual sikat gigi seperti biasa, kita menggosok gigi dulu dengan bagain bawah sikat gigi. Nah, setelah itu kotoraan alias plak yang membandel pun kan ‘melunak’ dan mudah untuk dibersihkan. Setelah itu tinggal menyikat gigi biasa dengan bagian atas. Selain gigi bersih, nafas pun segar. Hah…!

Lantas, apa hubungannya dengan kegiatan di sekolah?

Di sekolah, kita pasti aktif berinteraksi dengan orang lain. Berbicara, menyapa, diskusi, dll. Kalau nafas nggak segar, bisa minder banget tuh… Namun beda halnya kalau kita memekai sikat FreshLink ini. Nafas segar dan gigipun menjadi lebih cemerlang. Cling! Cling! Jadi semakin PD kan?

Cara memakai sikat gigi FreshLink:

1. Siapkan sikat gigi FreshLink. Yang belum punya, beli dulu.
2. Gogok gigi dengan menggunakan bagian bawah. Nggak perlu kumur-kumur, karena zat yang terdapat pada bagian itu berfungsi untuk melunakkan kotoran, lebih efektif daripada sekedar kumur-kumur.
3. Gogok gigi dengan bagian ats seperti biasa. Nah, untungnya, kalau lagi kehabisan pasta gigi, nggak pakai pasta gigi juga nggak masalah^^
4. Kumur-kumur, airnya jangan ditelan, bisa pilek!
5. Berkaca dan cek, “apakah gigiku sudah kinclong?”
6. Tersenyumlah kepada dunia dan berkata “Hey, look at my teeth!”^^

Sayangnya nih ya… Sikat gigi FreshLink ini belum ada karena baru ide saja. Hehehe. Atau mingkin juga sudah ada tapi dalam bentuk lain.. Klik untuk membaca lanjutannya

3 komentar

Kamis, 26 Februari 2009

JIKA SEMUA SERBA ELEKTRONIK

Kamis, 26 Februari 2009

Pernahkah kamu membayangkan betapa nikmatnya hidup dengan ‘dilayani ‘oleh teknologi-teknologi canggih? Pasti rasanya simple dan menyenangkan. Lantas bagaimana jika sekolah kita menggunakan alat-alat elektronik di semua aspek?


-Ketika memasuki halaman depan sekolah, gerbang akan membuka secara otomatis.

 -Saat akan memasuki ruangan kelas, ada sebuah mesin absen dengan kertu pengenal elektronik. Tinggal gesek, segala keperluan data kehadiran/presensi sudah beres.
-Saat pembelajaran dimulai, guru dan siswa menggunakan media pembelajaran elektronik. Misalnya saja menggunakan kacamata pelihat segala. Guru tinggal mengucapkan apa yang ingin dituliskannya dan tulisan akan muncul secara otamatis di layar tak terlihat (yang hanya bisa dilihat dengan kacamata pelihat segala)

-Menggunakan pensil anti sontek (yang benar sontek, bukan contek). Pensil ini bisa mendeteksi seseorang menyontek atau tidak berdasar frekuensi detak jantung dan reaksi hormon tubuh.

-Menggunakan buku elektronik. Buku ini akan menuliskan apa saja yang dipikirkan. Jadi kita juga perlu berhati-hati , jangan berpikiran macam-macam.

-Ada mesin pembuat makanan dan minuman otomatis. Tinggal masukkan uang dan menuliskan makanan apa yang diinginkan. Lalu keluarlah makanan itu dalah keadaan hangat. Hm…. Leazat!

-Perpus elektronik yang bisa diakses menggunakan computer kelas (computer juga akan muncul jika menggukan kacamata pelihat segala, jadi hanya berupa computer hologram). Bacaan yang diinginkan akan muncul pada layar hologram masing-masing individu.

-Alat teleportasi ke ruang lain. Dengan alat ini kita bisa kemana saja di lingkungan sekolah tanpa harus berjalan jauh-jauh dan juga dalam waktu yang relative singkat.
Memang sepintas khayalan-khayalan tersebut terlihat menyenangkan. Namun, jika hal-hal tersebut benar-benar terjadi, keseimbangan di sekolah bisa goyah. Kenapa? Tentu saja karena lama-kelamaan akan muncul sistem Guru Hologram, atau bahkan sekolah hologram! Mungkin saja lama-kelamaan kehidupan kita akan dikuasai oleh mesin dan robot. Dan jika suatu saat seluruh sistem pengaman elektronik sekolah dibobol oleh seorang cracker, maka sekolah akan disfungsi. Semua sistem kacau. Sistem penyimpanan data diobrak-abrik, alat teleportasi tidak berfungsi, dll.

Selain itu, sesuatu yang serba praktis membuat kita menjadi pemalas. Tubuh akan menjadi sungkan untuk bergerak, dan bisa-bisa kita terkena berbagi gangguan penyakit karena jarang bergerak. Nggak mau kan? Makannya kita harus bersyukur dengan keadaan sekolah yang seperti saat ini. Segala sesuatu yang kita jalani pasti ada hikmahnya.

Pokoknya, kita harus terus semangat sekolah, CAYO!!!^^ Klik untuk membaca lanjutannya

10 komentar

ADA SENI DI SETIAP RUANGAN

Sebelum membicarakan tentang ruang-ruang kelas di SMA N 1 Bantul yang penuh dengan seni, terlebih dahulu aku akan membahas tentang pengertian seni.. Sebenarnya seni itu apa sih?

Seni adalah hasil cipta, rasa, dan karsa manusia yang indah. Jadi seni itu pasti mengandung “keindahan”. Ada juga yang berpendapat bahwa seni adalah ungkapan perasaan seseorang yang dituangkan dalam suara, gerak, syair dan lain-lain yang sifatnya mempengaruhi perasaan orang lain. Dari dua pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa seni itu mengandung keindahan dan dapat menggugah perasaan orang lain..

Lalu, bagaimanakah dengan seni di SMA N 1 Bantul, khususnya ruangan-ruangannya?

Ini dia foto-foto yang menunjukkan keindahan ruang-ruang kelas di SMA N 1 Bantul. Sebagai gambaran, sekolahku termasuk SKM, jadi setiap mata pelajaran punya ruangan sendiri-sendiri. Ruang Bahasa Indonesia, Ruang Bahasa Jawa, Ruang Bahasa Inggris, Ruang Ekonomi, Ruang Sosiologi, Ruang Sejarah, Ruang Keterampilan, Ruang Seni Budaya, Ruang Kimia, Ruang Fisika, Ruang Bologi, Ruang Matematika, Ruang Agam, Ruang PKn, dan Ruang Geografi.


(ruang bahasa Indonesia)


(ruang kimia)

(ruang seni budaya)

(Ruang bahas Inggris)

Memang sih, fotonyanggak terlalu bagus karena ngambil gambarnya terburu-buru^^)

Ruangan yang dihias dengan atribut-atribut yang berhubungan dengan materi pembelajaran dapat membuat kita merasa lebih semangat saat belajar. Coba bayangkan, saat memasuki ruang kelas yang kosong tanpa hiasan, aka nada rasa sedikit ‘jenuh’ di dalam hati. Apalagi jika semua ruang kelas memiliki ciri khas yang sama. Tapi coba bayangkan hal yang sebaliknya. Jika semua ruang kelas dihias sesuai dengan cirri khas mata pelajaran yang ada, pasti rasanya lebih menyegarkan. Setiap berganti mata pelajaran, suasana ruangan pun berganti. Sungguh menyenangkan hati dan menyegarkan otak.

Nah, untuk menambah keindahan ruang kelas, setiap ada event besar, seperti Hari Kartini atau Hari Pendidikan Nasional, diadakan lomba kebersihan dan keindahan kelas. Dan bagi pemenang akan mendapat hadiah yang menarik. Jadi, selain kelas semakin indah, siswa pun akan semakin kreatif ada peka dalam menyalurkan rasa seninya.
Klik untuk membaca lanjutannya

4 komentar